Senin, Maret 4, 2024

Gabriel Attal, PM Prancis Termuda Sepanjang Sejarah

Linkalimantan.com – Ditunjuknya Gabriel Attal sebagai Perdana Menteri (PM) Prancis oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron merubah catatan sejarah. Itu karena Attal menjadi PM termuda sepanjang sejarah Prancis.

Gabriel Attal berjanji untuk bersikap berani dan bertindak cepat untuk membantu kelas menengah mengatasi kenaikan biaya hidup, setelah Presiden Emmanuel Macron, yang ingin menghembuskan kehidupan baru di masa jabatannya yang kedua.

Dilansir dari Reuters pada Rabu (10/1/2024), penujukkan Gabriel Attal berlangsung pada Selasa (9/1/2024) menjadikannya sebagai perdana menteri termuda di Prancis.

Attal merupakan pria berusia 34 tahun yang kini bertransformasi menjadi seorang bintang baru yang populer dan paham media dalam politik Prancis.

Hal tersebut menandakan keinginan Macron untuk bergerak melampaui reformasi yang memecah belah dan meningkatkan peluang partai sentrisnya dalam pemilihan Parlemen Eropa pada Juni mendatang. “Kepada @GabrielAttal, saya tahu saya dapat mengandalkan energi dan komitmen Anda untuk mengimplementasikan proyek revitalisasi dan regenerasi yang saya umumkan,” tulis Macron di media sosial setelah menunjuk Attal, seorang sekutu dekat dan mantan menteri dan juru bicara pemerintah.

Ketidakpuasan publik yang meluas atas lonjakan biaya hidup dan reformasi pensiun di Prancis yang diperdebatkan tahun lalu telah secara serius memukul peringkat Macron, dan peluangnya dalam pemungutan suara Uni Eropa, di mana partainya tertinggal jauh di belakang partai sayap kanan Marine Le Pen.

“Saya sangat menyadari konteks di mana saya mengambil pekerjaan ini. Terlalu banyak orang Prancis yang meragukan negara kita, meragukan diri mereka sendiri atau masa depan kita. Saya berpikir khususnya tentang kelas menengah. yang bangun setiap pagi untuk pergi bekerja… dan terkadang tidak dapat memenuhi kebutuhan hidup mereka,” ujar Attal, seraya berjanji untuk bekerja lebih keras demi Prancis.

Setelah kehilangan mayoritas di parlemen, Macron telah berjuang untuk mendorong agenda reformasi periode keduanya, dan sekarang akan fokus pada tujuan yang lebih konsensual. Attal telah melakukan jajak pendapat sebagai salah satu politisi paling populer di Prancis dalam beberapa bulan terakhir.

Sebagai loyalis Macron, ia menjadi terkenal sebagai juru bicara pemerintah selama pandemi Covid-19 dan mendapatkan reputasi sebagai komunikator yang lancar.

Macron, 46 tahun, dan Attal memiliki usia gabungan tepat di bawah Presiden AS Joe Biden, yang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dalam pemilihan presiden AS tahun ini.

“Presiden termuda dalam sejarah [Prancis] menunjuk perdana menteri termuda dalam sejarah [Prancis]. Saya ingin melihatnya sebagai simbol keberanian,” kata Attal, yang juga merupakan perdana menteri gay pertama yang terbuka di negara itu.

Attal menggantikan Elisabeth Borne, 62 tahun, yang merupakan wanita kedua yang menjabat sebagai perdana menteri di Prancis. Seorang teknokrat yang patuh dan pekerja keras, masa jabatannya selama satu setengah tahun diwarnai dengan protes berbulan-bulan atas perombakan dana pensiun dan kerusuhan atas penembakan polisi terhadap seorang remaja keturunan Afrika Utara. (tri)

BERITA POPULER