Jumat, April 12, 2024

Cuaca Ekstrem Melanda Hampir di Seluruh Indonesia

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merilis daftar wilayah di Indonesia yang berpotensi mengalami cuaca ekstrem hingga Senin (27/2).

Hampir seluruh wilayah tanah air, mulai dari Sumatra hingga Papua, disebut berpotensi mengalami cuaca ekstrem hingga pengujung bulan ini.

“Pada sepekan ke depan akan terdapat peningkatan intensitas hujan yang disebabkan oleh aliran massa udara dingin dari Asia yang signifikan,” menurut keterangan resmi BMKG, Minggu (20/2).

Apa saja faktor yang mempengaruhinya?

Pertama, oada skala global, beberapa indeks masih menunjukkan nilai yang signifikan seperti Southern Oscillation Index (SOI) (+14.2) dan NINO (-0.50). Nilai ini disebut cukup mendukung untuk pertumbuhan awan di wilayah Indonesia.

Kedua, Madden Julian Oscillation (MJO), yang merupakan siklus atmosfer di khatulistiwa dengan durasi 30-60 hari yang dapat mengakibatkan peningkatan dan atau penurunan curah hujan, aktif pada kuadran 7 (Western Pacific). Namun, fenomena ini tidak signifikan terutama untuk Indonesia.

Ketiga, aktivitas gelombang atmosfer Kelvin diperkirakan tidak aktif di wilayah Indonesia dalam sepekan ke depan.

Keempat, gelombang Rossby Ekuatorial diperkirakan aktif di sebagian wilayah Sumatra bagian Utara, Kalimantan Utara, Kalimantan Barat dalam sepekan ke depan

Kelima, bibit siklon tropis 99W dengan tekanan minimum 1010.5 hPa.

Keenam, kecepatan angin maksimal 25 knot berada di wilayah Laut Filipina sebelah timur laut Manila yang membentuk daerah konvergensi, yang merupakan area memanjang yang memiliki suhu udara tertinggi dibandingkan area lain.

Daerah konvergensi ini memanjang dari Pesisir Barat Sumatera Barat hingga Bengkulu-Lampung, dari Banten hingga Jawa Tengah.

Selain itu, dari Jawa Tengah hingga Jawa Timur, dari Bali hingga Nusa Tenggara, dari Kalimantan Timur hingga Sulawesi bagian utara, di Kalimantan Selatan, dan dari Sulawesi Tengah hingga Sulawesi Tenggara.

Perubahan ini menginduksi peningkatan kecepatan angin hingga melebihi 25 knot dari Filipina bagian tengah dan utara.

Daerah konvergensi sendiri terbentuk di wilayah Pesisir Barat Sumatera Barat, Bengkulu-Lampung, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan Timur, Sulawesi bag utara, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara.

Baca Juga  BMKG: Kalsel Dilanda Cuaca Ekstrem Hingga 2 Maret

Kondisi ini disebut mampu meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di sekitar wilayah bibit siklon tropis dan di sepanjang daerah konvergensi.

Lantaran faktor-faktor di atas, BMKG pun menyebut beberapa wilayah berpotensi hujan lebat pada periode ini, yakni Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kep. Riau, Bengkulu, Jambi, Sumatera Selatan, Kep. Bangka Belitung, Lampung;

Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Gorontalo, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku, Papua Barat dan Papua.

“Potensi hujan cenderung terjadi pada siang hingga malam hari.”

BMKG pun mengimbau masyarakat tetap waspada dan berhati-hati terhadap potensi cuaca ekstrem hingga 27 Februari seperti puting beliung, hujan lebat disertai petir, hujan es.

Di luar itu, otoritas ini juga meminta mewaspadai dampaknya seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, dan jalan licin.

Berdasarkan waktunya, berikut daftar wilayah yang berpotensi mengalami cuaca ekstrem hingga 27 Februari:

23-24 Februari:

Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur;

INFOGRAFIS: Penurunan Tanah di Indonesia

Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, Maluku Utara, Maluku, Papua Barat, dan Papua.

25-27 Februari:

Sumatera Barat, Riau, Kep. Riau, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kep. Bangka Belitung, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali;

Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Gorontalo, Sulawesi Utara, Maluku Utara, Maluku, Papua Barat, dan Papua. (net)

Sumber: CNNIndonesia.com

spot_img
spot_img
spot_img

TERPOPULER

spot_img
spot_img
spot_img