Event Gernas BBI Gubernur Kalsel Finalisasi Persiapan

Facebook
Twitter
LinkedIn
tinggal lima hari lagi gernas bbi digelar

Link, Banjarbaru – Pelaksanaan Gerakan Nasional (Gernas) Bangga Buatan Indonesia (BBI) yang diadakan pada 22 s.d 24 Juli 2022 di Kalimantan Selatan tinggal menghitung hari saja.

Gubernur Kalsel H. Sahbirin Noor pun antusias menyambut pelaksanaan Gernas BBI sebagai upaya untuk menggalakan produk-produk andalan banua.

Tak hanya itu, Paman Birin, sapaan Gubernur Kalsel ini juga mengimbau masyarakat untuk membeli produk-produk banua untuk membantu Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

Terungkap rapat finalisasi Gernas BBI di Gedung Abrani Sulaiman Setdaprov, Senin (18/7),
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dijadwalkan hadir pada Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) di Kalimantan Selatan.

Selain, Menko Marves, Menteri Kelautan dan Perikanan, Gubernur Bank Indonesia dan Direktur Utama Pertamina juga dijadwalkan hadir.

Sekdaprov Kalsel Roy Rizali Anwar. Dalam rapat mengungkapkan, Menko Marves akan memimpin rakor menteri, peluncuran Gernas BBI. Selain itu Menko Marves akan melakukan transaksi non tunai kepada Acil Pasar Terapung dengan memakai kode QRIS.

Menko juga akan menghadiri gathering investor sambil menikmati kopi yang menghadirkan barista terkemuka dari Banjarmasin dan Banjarbaru.

Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Artati Widiarti mengatakan, mengusung tema Jelajahi Warna-Warni Kalimantan Selatan, KKP menggandeng pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan, Bank Indonesia serta sejumlah pihak guna memeriahkan Gernas BBI kali ini.

Baca Juga  Dinkes Kalsel Imbau Faskes Tak Resepkan Obat Sirup

Berbeda dengan tahun sebelumnya, pada kegiatan ini KKP mengajak UMKM pangan dan non-pangan sekaligus non kelautan dan perikanan.

Artati menjelaskan di puncak acara nanti akan diumumkan 5 UMKM terbaik dari yang paling baik yang berkonsep keberlanjutan, gender, ekonomi biru, hingga zero waste.

“Nanti akan diumumkan 5 terbaik, termasuk yang memiliki transaksi terbanyak setelah menerapkan materi pelatihan,” ujar Artati.

Direktur Pemasaran Ditjen PDSPKP Erwin Dwiyana menyebut rangkaian kegiatan BBI telah dilakukan sejak Maret 2022. Hal tersebut dimulai dari pendataan dan kurasi 1.178 UMKM yang mendaftar kemudian dibekali materi pelatihan dan pendampingan selama Mei hingga Juni.

Adapun materi pelatihan meliputi literasi finansial, literasi digital, branding, serta tips dan trik meningkatkan transaksi dalam berjualan online.

Kuliner dan wisata merupakan sesuatu yang saling melengkapi. Dan 67 produk UMKM yang terpilih ini boleh dibilang sudah bisa dianggap sebagai oleh-oleh khas dari Kalsel,” katanya.

Program Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) yang dilakukan Kementerian Kelautan Perikanan (KKP) sejak awal 2022 ibarat katalisator bagi pertumbuhan ekonomi UMKM di Kalimantan Selatan pasca diterpa badai pandemi covid-19.(spy)