Minggu, April 21, 2024

Jelang Ramadhan Paman Birin Komitmen Jaga Ketersediaan Bahan Pokok 

Link, Banjarbaru – Hingga minggu ke-4 bulan Februari inflasi di Kalimantan Selatan masih terkendala, ini dipastikan oleh Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Secara year-on-year (yoy), inflasi Kalsel pada Januari 2024 tercatat sebesar 2,79 persen.

Hal itu disampaikan Paman Birin melalui Plt.Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan, drh. Suparmi usai mengikuti Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah yang secara rutin digelar oleh Kementerian Dalam Negeri secara daring di ruang Comment Center kantor Gubernur Kalsel Banjarbaru pada Senin (26/2) pagi.

“Alhamdulillah hingga minggu ke 4 inflasi di Kalsel terus terkendali, tentunya ini atas kerjasama yang sangat solid tim TPID dibawah komando Gubernur Paman Birin,” katanya.

Suparmi menyebutkan, salah satu poin dari rakor tersebut yang memberikan nilai positif yakni posisi inflasi Kalsel, khususnya untuk beras berada di posisi terendah di zona B, serta Indeks Perkembangan Harga (IPH) Kalsel berada di urutan kedua terendah nasional.

Paman Birin mengatakan, pihaknya terus berkomitmen untuk menjaga ketersediaan bahan pokok terlebih jelang bulan suci Ramadhan.

Baca Juga  Langit Banjarbaru Terlihat Cerah Tanpa Kabut Asap

“Inflasi sudah sangat terkendali ya, tentunya ini terus kita jaga, saat ini tim TPID Kalsel dan TPID Pemkab juga tengah melaksanakan pasar murah,” sebutnya.

Sementara itu, Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendagri RI, Tomsi Tohir berpesan kepada pemerintah daerah untuk dapat senantiasa secara rutin memantau perkembangan harga pasar serta melaksanakan upaya konkret pengendalian inflasi daerah guna menekan laju peningkatan harga dan inflasi.

Pemimpin wilayah perum bulog kanwil kalsel, Dani Satrio mengatakan, dalam menjaga stabilisasi harga terutama beras, perlu bantuan dan dukungan dari berbagai pihak.

“Memang untuk beras ini, kita memang konsentrasi untuk menjaga stabilitasi dan atas bantuan dukungan dari Pemprov Kalsel, sekarang kita menjalankan tugas untuk penyaluran bantuan pangan,” ujar Kepala Wilayah Bulog Kalsel, Dadi Satrio.

Ia juga menjelaskan jika langkah stabilisasi yang dilakukan sesuai dengan program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP).

“SPHP jadi konsentrasi untuk bisa memupuk stok, jadi saat ini stok sangat aman sampai dengan bulan Ramadhan mendatang,” tutupnya. (tri)

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

TERPOPULER

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img